10.9 C
New York

North Sumatera Youth Tobacco Control : Young People Come Together to Speak Truth

Published:

Medan, Persma Kreatif — North Sumatera Youth Tobacco Control Movement (NSYTCM) menggelar kegiatan pelatihanyang mengusung tema “ North Sumatera Youth Tobacco Control : Young People Come Together to Speak Truth”.  Kegiatan inidilakukan di Hotel Grand Impression selama dua hari padaSabtu dan Minggu, (28/11).

Kegiatan ini diikuti oleh sejumlah peserta dari berbagai lembagadan organisasi diantaranya yaitu TC Sumut, Duta Bahasa Sumatera Utara, Forum Anak Kota Medan, Forum Anak Kota Binjai, Duta Genre Sumatera Utara, Duta Genre Kota Medan, SEMA BPM FMIPA Unimed, Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) FMIPA Unimed, Komnas P3A dan ISMKMI.

Kegiatan ini memberikan ruang diskusi bagi para pemudaSumatera Utara dalam menyuarakan dan memberikan pendapatuntuk menekan tingkat penggunaan rokok di Sumatera Utara khususnya pada usia anak. Para narasumber memberikantanggapan mengenai persoalan ini. Narasumber tersebutdiantaranya yaitu Muhammad Bigwanto merupakan TI Mentoring Focal Point Indonesia, SEATCA., ManikMarganamahendra, S. KM. merupakan Ketua BEM UI 2019, Elisabeth Juniarti S.H. merupakan Kodif Advokasi YayasanPusaka Indonesia dan Zulqadri merupakan Koordinator TC Sumut.

Dalam kegiatan ini, sekretaris TC Sumut yaitu Khairul IchsanSipahutar menyampaikan kata sambutannya kepada para pesertaagar berpartisipasi aktif dalam forum pelatihan yang diadakan. “Kegiatan ini menjadi bukti keseriusan kaum muda dalammendukung pemerintah pada pengendalian tembakau. Hinggasaat ini belum adanya peraturan yang komprehensif, penegakan-penegakan di kawasan KTR (Kawasan Tanpa Rokok) perludilakukan secara radikal dalam implementasi Perda KTR Kota Medan.” ujar Khairul.

Manik Marganamahendra menyatakan bahwa adanya modus di balik industri raksasa rokok yang menggunakan anak sebagaibahan promosi mereka. Hal ini dapat dilihat dari banyaknyaanak yang mendaftar dalam suatu beasiswa yang disediakan olehindustri rokok mencapai lebih dari 40 ribu anak. Akan tetapi, jumlah total anak yang menjadi penerima beasiswa tersebuttidak lebih dari 30 orang saja. Hal ini sungguh miris jikadibandingkan dengan total pendaftar yang ada.

Zulqadri menyatakan bahwa salah satu syarat untuk menjadikanwilayah sebagai kota ramah anak adalah dengan berjalannyaPerda KTR dan minimnya tingkat prevalensi perokok aktif usiaanak. Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik pada tahun2018 menunjukkan bahwa persentase perokok aktif pada rentangusia 15 – 24 tahun sebesar 22,4%. Dengan persentase setinggiini, Sumatera Utara masih memiliki banyak hal yang harusdiperbaiki untuk menangani tingkat perokok aktif yang tinggiterutama di kalangan anak bawah umur.

Dalam fenomena yang saat ini menjamur, banyak anak mudayang menggunakan vape (rokok elektrik) sebagai alternatifrokok konvensional. Menurut mereka vape memiliki dampakburuk yang lebih rendah dibandingkan rokok konvensional. Akan tetapi, sebenarnya itu semua adalah propaganda yang dilakukan oleh industri rokok elektrik.

“ Tidak benar adanya vape itu lebih baik dibandingkan denganrokok konvensional. Hal ini disebabkan dalam vape jugaterdapat kandungan yang dapat membahayakan kesehatanseperti nikotin, karsinogen, serta bahan toksik atau bahan yang mengandung racun lainnya yang dibuat dalam bentuk liquid (cair).” ujar Bigwanto dalam diskusi pada pembahasanManipulasi dan Kebohongan Industri di Balik Rokok Elektrik.

Sebagai salah satu bentuk aksi nyata yang dilakukan olehYayasan Pusaka Indonesia dalam penegakan Perda KTR di kotaMedan, diluncurkannya sebuah aplikasi yang bernama PantauKTR. Aplikasi ini berfungsi sebagai salah satu cara dalammengumpulkan data mengenai pelanggaran-pelanggaran yang berkaitan dengan rokok di wilayah KTR. Misalnya dilarangmengkonsumsi rokok di rumah ibadah, tempat umum, instansipedidikan, tempat bermain anak dan sebagainya. Lewat aplikasiini pengguna dapat melaporkan pelanggaran di kawasan KTR dengan cara mengunggah poto pelanggaran jenis apapun padaaplikasi Pantau KTR. 

Elisabeth menyatakan bahwa data yang masuk lewat aplikasiPantau KTR ini akan digunakan sebagai bahan evaluasi danaudiensi terhadap penegakan Perda KTR di Kota Medan. Dengan begitu, diharapkan semua pihak dapat berpartisipasiuntuk menekan penggunaan rokok khususnya bagi pelanggaranyang masih banyak terjadi di wilayah KTR.

Lewat kegiatan ini, diharapkan para peserta dapat menyatukanaspirasi dan ide guna mewujudkan aksi nyata menekan angkapenggunaan rokok di Indonesia khususnya wilayah Sumatera Utara. Dengan begitu, slogan NSYTCM “Pemuda Sehat, Indonesia Hebat” dapat tercapai dan terwujud.

Kru : Mutiara Flower

Related articles

Recent articles